Jumat, 26 April 2013

Tindakan Pelaku Ekonomi Yang Berimplikasi Pada Harga


BAB I
PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang Masalah
Banyak faktor yang dapat mempengaruhi harga dalam jual beli. Di samping perbandingan antara tingginya kebutuhan konsumen dengan ketersediaan barang, juga dapat disebabkan oleh tindakan pelaku ekonomi. Harga merupakan salah satu unsur yang harus jelas dalam jual beli.
Islam melarang pelaku ekonomi melakukan percaloan, mencegat penjual di jalan, serta menimbun atau monopoli. Dan disini pemakalah akan menguraikan ketiga hal tersebut.
B.     Rumusan Masalah
1.      Hadits apa yang menyangkut tentang monopoli (ikhtikar), mencegat penjual di jalan, dan calo dalam islam ?
2.      Apa penjelasan dari hadits monopoli (ikhtikar), mencegat penjual di jalan, dan calo dalam islam ?
3.      Apa yang terkandung dalam hadits monopoli (ikhtikar), mencegat penjual di jalan, dan calo dalam islam ?
C.    Tujuan Masalah
1.      Mengetahui hadits yang menyangkut tentang monopoli (ikhtikar), mencegat penjual di jalan, dan calo dalam islam.
2.      Mengetahui penjelasan hadits monopoli (ikhtikar), mencegat penjual di jalan, dan calo dalam islam.
3.      Mengetahui isi kandungan dalam hadits monopoli (ikhtikar), mencegat penjual di jalan, dan calo dalam islam.



BAB II
PEMBAHASAN

A.    Monopoli (Ikhtikar)
v  Hadits
خَاطِئٌ عَنْ سَعِيدُ بْنُ الْمُسَيَّبِ يُحَدِّثُ أَنَّ مَعْمَرًا قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنِ احْتَكَرَ فَهُوَ
Artinya : “dari Sa'id bin Musayyab ia meriwayatkan: Bahwa Ma'mar, ia berkata, "Rasulullah saw. bersabda, 'Barangsiapa menimbun barang, maka ia berdosa'," (HR Muslim 1605).
Kata احْتَكَرَ yaitu orang yang membeli makanan dan kebutuhan pokok masyarakat untuk dijual kembali, namun ia menimbun (menyimpan) untuk menunggu kenaikan harga. Monopoli adalah membeli barang perniagaan untuk didagangkan kembali dan menimbunnya agar keberadaaannya sedikit dipasar lalu harganya naik dan tinggi bagi si Pembeli.
Monopoli atau ihtikar  artinya menimbun barang agar yang beredar di masyarakat berkurang, lalu harganya naik. Yang menimbun memperoleh keuntungan besar, sedang masyarakat dirugikan.

v  Para ulama berbeda pendapat tentang hukum monopoli (ihtikar), dengan perincian sebagai berikut:
1.      Haram secara mutlak (tidak dikhususkan bahan makanan saja), hal ini didasari oleh sabda Nabi SAW:
                                 مَنِ احْتَكَرَ فَهُوَ خَاطِئٌ                                
                Barangsiapa menimbun maka dia telah berbuat dosa. (HR. Muslim 1605)

Menimbun yang diharamkan menurut kebanyakan ulama fikih bila memenuhi 3 kriteria:
·         Barang yang ditimbun melebihi kebutuhannya dan kebutuhan keluarga untuk masa satu tahun penuh. Kita hanya boleh menyimpan barang untuk keperluan kurang dari satu tahun sebagaimana pernah dilakukan Rasulullah SAW.
·         Menimbun untuk dijual, kemudian pada waktu harganya membumbung tinggi dan kebutuhan rakyat sudah mendesak baru dijual sehingga terpaksa rakyat membelinya dengan harga mahal.
·         Yang ditimbun (dimonopoli) ialah kebutuhan pokok rakyat seperti pangan, sandang dan lain-lain. Apabila bahan-bahan lainnya ada di tangan banyak pedagang, tetapi tidak termasuk bahan pokok kebutuhan rakyat dan tidak merugikan rakyat. maka itu tidak termasuk menimbun.
2.      Makruh secara mutlak, Dengan alasan bahwa larangan Nabi SAW berkaitan dengan ihtikar adalah terbatas kepada hukum makruh saja, lantaran hanya sebagai peringatan bagi umatnya.
3.      Haram apabila berupa bahan makanan saja, adapun selain bahan makanan, maka dibolehkan, dengan alasan hadits riwayat Muslim di atas, dengan melanjutkan riwayat tersebut yang dhohirnya membolehkan ihtikar selain bahan makanan, sebagaimana riwayat lengkapnya, ketika Nabi SAW bersabda:
مَنِ احْتَكَرَ فَهُوَ خَاطِئٌ فَقِيلَ لِسَعِيدٍ فَإِنَّكَ تَحْتَكِرُ قَالَ سَعِيدٌ إِنَّ مَعْمَرًا الَّذِي كَانَ يُحَدِّثُ هَذَا الْحَدِيثَ كَانَ يَحْتَكِرُ
Artinya : Barangsiapa menimbun maka dia telah berbuat dosa. Lalu Sa'id ditanya,
"Kenapa engkau lakukan ihtikar?" Sa'id menjawab, "Sesungguhnya Ma'mar yang meriwayatkan hadits ini telah melakukan ihtikar” (HR. Muslim 1605)

Imam Ibnu Abdil Bar mengatakan: "Kedua orang ini (Said bin Musayyab dan Ma'mar (perowi hadits) hanya menyimpan minyak, karena keduanya memahami bahwa yang dilarang adalah khusus bahan makanan ketika sangat dibutuhkan saja, dan tidak mungkin bagi seorang sahabat mulia yang merowikan hadits dari Nabi SAW dan seorang tabi'in [mulia] yang bernama Said bin Musayyab, setelah mereka meriwayatkan hadits larangan ihtikar lalu mereka menyelisihinya (ini menunjukkan bahwa yang dilarang hanyalah bahan makanan saja).
4.      Haram ihtikar disebagian tempat saja, seperti di kota Makkah dan Madinah, sedangkan tempat-tempat lainnya, maka dibolehkan ihtikar di dalamnya, hal ini lantaran Makkah dan Madinah adalah dua kota yang terbatas lingkupnya, sehingga apabila ada yang melakukan ihtikar salah satu barang kebutuhan manusia, maka perekonomian mereka akan terganggu dan mereka akan kesulitan mendapatkan barang yang dibutuhkan, sedangkan tempat-tempat lain yang luas, apabila ada yang menimbun barang dagangannya, maka biasanya tidak mempengaruhi perekonomian manusia, sehingga tidak dilarang ihtikar di dalamnya.
5.      Boleh ihtikar secara mutlak, Mereka menjadikan hadits-hadits Nabi SAW yang memerintahkan orang yang membeli bahan makanan untuk membawanya ke tempat tinggalnya terlebih dahulu sebelum menjualnya kembali sebagai dalil dibolehkahnya ihtikar, seperti dalam hadits:
عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ رَأَيْتُ الَّذِينَ يَشْتَرُونَ الطَّعَامَ مُجَازَفَةً عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَنْهَوْنَ أَنْ يَبِيعُوهُ حَتَّى يُؤْوُوهُ إِلَى رِحَالِـهِمْ

Dari Ibnu Umar r.a. beliau berkata: "Aku melihat orang-orang yang membeli bahan makanan dengan tanpa ditimbang pada zaman Rosulullah SAW mereka dilarang menjualnya kecuali harus mengangkutnya ke tempat tinggal mereka terlebih dahulu." (HR. Bukhori 2131, dan Muslim 5/8)
Al-Hafidz Ibnu Hajar al-Asqolani berkata:
"Imam Bukhori sepertinya berdalil atas bolehnya menimbun/ihtikar dengan (hadits ini), karena Nabi SAW memerintahkan pembeli bahan makanan supaya mengangkutnya terlebih dahulu ke rumah-rumah mereka sebelum menjualnya kembali, dan seandainya ihtikar itu dilarang, maka Rosulullah SAW tidak akan memerintahkan hal itu." (Fathul Bari 4/439-440).(5)
Para Ahli fiqih (dikutip Drs. Sudirman, M.MA) berpendapat menimbun barang diharamkan dengan syarat:
·         Barang yang ditimbun melebihi kebutuhan atau dapat dijadikan persedian untuk satu tahun
·          Barang yang ditimbun dalam usaha menunggu saat harga naik
·         Menimbun itu dilakuakn saat manusia sangat membutuhkan.

v  Kandungan Hadits
Monopoli atau penimbunan barang dilarang oleh islam, karena monopoli dilakukan secara sengaja untuk mencari keuntungan yang lebih besar dengan cara menyulitkan orang lain.
Larangan monopoli tersebut lebih tegas pada kebutuhan primer manusia, yang berakibat pada kesulitan dan keresahan karena sulitnya menemukan barang dan jika pun ada harganya sangat tinggi.
Dan dengan kegiatan monopoli tersebut maka akan timbul ketidakseimbangan pasar.


B.     Mencegat Penjual di Jalan
v  Hadits
حَدَّثَنَا الصَّلْتُ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ حَدَّثَنَا مَعْمَرٌ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ طَاوُسٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَلَقَّوْا الرُّكْبَانَ وَلَا يَبِعْ حَاضِرٌ لِبَادٍ قَالَ فَقُلْتُ لِابْنِ عَبَّاسٍ مَا قَوْلُهُ لَا يَبِيعُ حَاضِرٌ لِبَادٍ قَالَ لَا يَكُونُ لَهُ سِمْسَارًا
Arttinya : “Menceritakan kepada kami Salt bin Muhammad telah mengabarkan kepada kami Abdul wahid mengabarkan kepada kami Muammar Dari Abdullah bin Thawus dari Ayah nya Ibnu abbas RA ia berkata telah bersabda Rasulullah SAW: “Janganlah kamu mencegat kafilah-kafilah dan janganlah orang-orang kota menjual buat orang desa.” saya bertanya kepada Ibnu abbas, ” Apa arti sabdanya.? “Janganlah kamu mencegat kafilah-kafilah dan jangan orang- menjadi perantara baginya”.(H.R Bukhari kitab al-buyu no 2013)
v  Penjelasan
Kita ketahui dalam sejarah, bahwa masyarakat arab banyak mata pencariannya sebagai pedagang. Mereka berdagang dari negeri yang satu kenegeri yang lain. Ketika mereka kembali, mereka membawa barang-barang yang sangat dibutuhkan oleh penduduk mekkah. Mereka datang bersama rombongan besar yang disebut kafilah. Penduduk arab berebut untuk mendapatkan barang tersebut karena harganya murah. Oleh karena itu banyak tengkulak atau makelar mencegat rombongan tersebut di tengah jalan atau memborong barang yang dibawa oleh mereka. Para tengkulak tersebut menjualnya kembali dengan harga yang sangat mahal. Membeli barang dagangan sebelum sampai dipasar atau mencegatnya di tengah jalan merupakan jual beli yang terlarang didalam agama islam. Rasulullah saw bersabda:
“apabila dua orang saling jual beli, maka keduanya memiliki hak memilih selama mereka berdua belum berpisah, dimana mereka berdua sebelumnya masih bersama atau selama salah satu dari keduanya memberikan pilihan kepada yang lainnya, maka apabila salah seorang telah memberikan pilihan kepada keduanya, lalu mereka berdua sepakat pada pilihan yang diambil, maka wajiblah jual beli itu dan apabila mereka berdua berpisah setelah selesai bertransaksi, dan salah satu pihak diantara keduanya tidak meninggalkan transaksi tersebut, maka telah wajiblah jual beli tersebut”. (diriwayatkan oleh Al-Bukhori dan Muslim, sedangkan lafaznya milik muslim).
Dalam hadits tersebut jelaslah bahwa islam mensyari’atkan bahwa penjual dan pembeli agar tidak tergesa-gesa dalam bertransaksi, sebab akan menimbulkan penyesalan atau kekecewaan. Islam menyari’atkan tidak hanya ada ijab Kabul dalam jual beli, tapi juga kesempatan untuk berpikir pada pihak kedua selama mereka masih dalam satu majlis.
Menurut Hadawiyah dan Asy-syafi’I melarang mencegat barang diluar daerah, alasannya adalah karena penipuan kepada kafilah, sebab kafilah belum mengetahui harganya. Malikiyah, Ahmad, dan Ishaq berpendapat bahwa mencegat para kafilah itu dilarang, sesuai dengan zahir hadits. Hanafiyah dan Al-Auja’i membolehkan mencegat kafilah jika tidak mendatangkan mudarat kepada penduduk, tapi jika mendatangkan mudarat pada penduduk, hukumnya makruh.
v  Kandungan Hadits
Dilarang pembeli melakukan upaya untuk mencegat pembawa barang/penjual di jalan sebelum sampai di pasar, apalagi dengan tujuan dapat membeli dengan harga yang lebih murah dari harga pasar. Ini bertujuan untuk memberikan jaminan kepada penjual untuk menjual barangnya sesuai dengan harga pasar.
Jika terjadi praktek jual beli dengan cara mencegat penjual di jalan, maka penjual mempunyai hak khiyar setelah ia sampai dipasar. Secara hukum penjual dapat saja membatalkan jual beli yang sudah terjadi dengan cara mengembalikan uang dan meminta barangnya.
Alasan pelanggaran adalah memberikan jaminan harga bagi penjual, sehingga pembeli tidak menyembunyikan harga sebenarnya dari penjual.

C.    Calo Dalam Jual Beli
v  Hadits
حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَأَحْمَدُ بْنُ مَنِيعٍ قَالَا حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيِّبِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالَ قُتَيْبَةُ يَبْلُغُ بِهِ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا يَبِيعُ حَاضِرٌ لِبَادٍ قَالَ وَفِي الْبَاب عَنْ طَلْحَةَ وَجَابِرٍ وَأَنَسٍ وَابْنِ عَبَّاسٍ وَحَكِيمِ بْنِ أَبِي يَزِيدَ عَنْ أَبِيهِ وَعَمْرِو بْنِ عَوْفٍ الْمُزْنِيِّ جَدِّ كَثِيرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ وَرَجُلٍ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Artinya : “Telah menceritakan kepada kami Qutaibah dan Ahmad bin Mani' keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Sufyan bin Uyainah dari Az Zuhri dari Sa'id bin Al Musayyib dari Abu Hurairah ia berkata; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda. Qutaibah berkata; Sanad ini sampai kepada Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, beliau bersabda: "Janganlah orang kota menjualkan barang dagangan orang desa." Ia mengatakan; Dalam hal ini ada hadits serupa dari Thalhah, Jabir, Anas, Ibnu Abbas, Hakim bin Abu Yazid dari ayahnya, Amru bin 'Auf Al Muzni kakek Katsir bin Abdullah dan seorang sahabat Nabi shallallahu 'alaihi wasallam.”(H.R  at-tirmidzi kitab al-buyu no 1143)
            حَاضِرٌ لِبَادٍ  yaitu orang pedalaman datang ke kota dengan membawa barang yang akan di jualnya, lalu orang kota berkata kepadanya : “tinggalkanlah barangmu kepadaku, nanti saya dapat menaikkan harga barangmu dan menunggu kenaikan harganya.
Kata ini juga bermakna orang yang mengerti harga barang dilarang melakukan penjualan untuk orang yang tidak mengerti harga barang. Ada kemungkinan pihak yang mengerti memberikan harga yang lebih tinggi dari harga pasar kepada pembeli yang tidak mengerti harga barang tersebut.
v  Penjelasan
Dalam praktek jual beli dalam islam, harga merupakan hal yang sangat diperhatikan. Harga menjadi salah satu yang harus didasari kesepakatan antara penjual dan pembeli. Harga tidak hanya menjadi dominasi pembeli atau penjual, oleh sebab itu semua kegiatan yang menyebabkan ada pihak yang merasa ada manipulasi harga maka mendapat perlindungan dari rasul.
Di dalam hadits secara tegas Rasulullah Saw. Melarang permainan harga oleh orang yang mengerti harga dan situasi pasar, untuk mengambil keuntungan dari orang yang tidak mengerti baik ada hubungan keluarga atau tidak, baik pada waktu objek yang diperjualbelikan sangat dibutuhkan atau tidak, baik dibayar secara tunai atau cicilan. Dalam persoalan ini percaloan dilarang oleh islam, karena biasanya dalam praktek percaloan, calo akan mendapatkan keuntungan dari kedua belah pihak yaitu penjual dan pembeli.
Menurut Hanafiyah larangan حَاضِرٌ لِبَاد  itu hanya pada saat harga sangat tinggi dan saat barang tersebut sangat dibutuhkan masyarakat. Hal ini disebabkan dengan praktek tersebut, pemilik barang akan sangat dirugikan jika harga sudah tinggi dan barang tersebut sangat dibutuhkan, namun barang tersebut belum dilepas oleh calo tersebut.
Sedangkan menurut Hanabilah dan syafi’iyah larangan ini hanya dikhususkan pada kondisi penjual dari pedalaman yang ingin menjual barangnya secara langsung, lalu orang perkotaan menawarkan untuk menjual dengan harga yang lebih tinggi.
Larangan ini lebih khusus ditujukan kepada orang yang mengerti harga dan mengerti pasar untuk melakukan jual beli dengan maksud untuk menipu atau memanipulasi harga, sehingga pemilik barang atau pembeli merasa dirugikan, dan ia mengambil keuntungan dari harga yang sebenarnya.

v  Kandungan Hadits
Jual beli hadhir li bad dilarang, karena terdapat permainan harga dan pengambilan keuntungan oleh pihak yang mengerti harga dan mengerti pasar, sehingga merugikan pihak yang tidak mengerti harga.
Larangan ini memberikan jaminan kepada penjual agar barangnya terjual pada waktu yang diinginkannya dengan harga yang sesungguhnya. Atau jaminan bagi pembeli agar dapat membeli barang yang diinginkannya sesuai harga yang sesungguhnya.
Dan larangan ini memberikan kepastian agar tidak terjadi pemanfaatan antara memberikan bantuan dengan mencari keuntungan dari situasi kekurang mampuan seseorang.











BAB III
PENUTUP

v  Kesimpulan
Monopoli atau penimbunan barang dilarang oleh islam, karena monopoli dilakukan secara sengaja untuk mencari keuntungan yang lebih besar dengan cara menyulitkan orang lain, dan akan berdampak pada kenaikan harga.
Larangan monopoli tersebut lebih tegas pada kebutuhan primer manusia, yang berakibat pada kesulitan dan keresahan karena sulitnya menemukan barang dan kalau pun ada harganya akan sangat tinggi.
            Dilarang pembeli melakukan upaya untuk mencegat pembawa barang atau penjual di jalan sebelum sampai di pasar, apalagi dengan tujuan dapat membeli dengan harga yang lebih murah dari harga pasar. Ini bertujuan untuk memberikan jaminan kepada penjual untuk menjual barangnya sesuai dengan harga pasar. Dan jika terjadi praktek jual beli dengan cara mencegat penjual di jalan, maka penjual mempunyai hak khiyar setelah ia sampai di pasar.
            Jual beli hadhir li bad dilarang, karena terdapat permainan harga dan pengambilan keuntungan oleh pihak yang mengerti harga dan mengerti pasar, sehingga merugikan pihak yang tidak mengerti harga.







DAFTAR PUSTAKA

Prof. Dr. Hj. Enizar, M.Ag, Hadits Ekonomi-2, Metro. 2012
Basyarahil, Salim, Aziz, H. A, 22 Masalah Agama, Gema Insani Perss, Jakarta. Tanpa Tahun
Karim, Adiwarman, A., Ir., Ekonomi mikro islam, PT Raja Grafindo, Jakarta
Goiwid.blogsot.com/2012/05/larangan-menimbun-dan-monopoli.html.

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar